5 Inovasi Teknologi di Piala Dunia 2014

[UNIKNYA.COM]: Di setiap kompetisi olahraga yang datang pasti akan di ingat, dan itu terjadi di Piala Dunia 2014, Brasil. Banyak kejutan didalamnya baik pertandingan maupun teknologi terbaru yang dipakai dalam kompetisi sepak bola paling dimintai di dunia ini. Dalam Piala Dunia tahun ini FIFA sangat serius menyiapkan teknologi yang menunjang permainan berjalan sesuai harapan, baik untuk kenyaman penonton ataupun pemain. Dan berikut adalah 5 Inovasi Teknologi di Piala Dunia 2014 :

1. Teknologi Goal-Line

Cara kerja alat ini adalah dengan memanfaatkan GoalControl berupa chip yang tertanam di Bola. Setelah itu, 14 kamera berkecepatan tinggi dipasang di sejumlah sudut stadion. Tujuh kamera dipasang mengarah ke masing-masing gawang. Tiap kali bola memasuki kotak penalti, kamera akan menangkap momen pergerakan bola dari berbagai sudut pandang.
Tiap detik kamera-kamera tersebut memproduksi lebih dari 500 images dari sekuen pergerakan bola. Seluruh images itu dikirim ke central evaluation unit (CEU) via kabel serat optik. CEU akan menghitung posisi bola dalam format 3D. Jika bola melintasi garis gawang, CEU langsung mengirim pesan ke arloji wasit.
Seperti halnya tiap produk teknologi, tentu ada margin of error. Secara resmi, toleransi kesalahan mencapai sekitar 1,5 sentimeter. Namun, Holzmuller bilang tidak mungkin lebih dari setengah sentimeter. ’’Dalam uji coba, 2.400 insiden gol dikenali secara akurat oleh sistem ini. Jadi, kita percaya 100 persen,’’ lanjut dia.
Masalahnya, banyak yang menganggap teknologi tersebut membuat keindahan sepak bola berkurang. Para penolak teknologi beralasan bahwa sepak bola adalah olahraga ’’manusia’’. Dengan melibatkan terlalu banyak ’’mesin’’, olahraga menjadi kehilangan unsur subjektif. Padahal, itulah serunya. Tetapi, Presiden FIFA Sepp Blatter sudah bersikap tegas. ’’Tidak ada alasan lagi. Teknologi inilah yang kita butuhkan,’’ kata Blatter sebagaimana dikutip Guardian.

world-cup-Goal-Line-Technology

2. Brazuca

Adidas Brazuca adalah bola resmi yang dipakai dalam pertandingan Piala Dunia FIFA 2014 yang digelar di Brasil. Nama bola ini diumumkan pada hari Minggu 2 September 2012 setelah dipilih oleh suara publik, yang diselenggarakan oleh Komite Penyelenggara Lokal dan Adidas, di mana lebih dari satu juta penggemar sepak bola Brasil ikut berpartisipasi dalam pemilihan tersebut. Nama Brazuca terpilih dengan 77,8% suara. Menurut FIFA istilah resmi “Brazuca” digunakan oleh Brasil untuk menggambarkan kebanggaan nasional dalam cara hidup Brasil, dan mencerminkan pendekatan mereka untuk sepak bola, melambangkan emosi, kebanggaan dan niat baik untuk semua. Dua pilihan voting lainnya yang diberikan adalah: Bossa Nova (14,6% suara) dan Carnavalesca (7,6% suara).
Dalam sebuah riset National Geographic, 29 Mei 2014, mengungkap bahwa konstruksi bola Brazuca lebih bisa dikendalikan karena permukaan yang lebih kasar dan desain panel.
Terkait permukaan yang lebih kasar, itu disebabkan karena Brazuca punya “jerawat-jerawat” kecil. Ini berguna untuk mengompensasi lebih sedikitnya jumlah panel yang bisa berdampak pada lebih halusnya permukaan bola.
Menurut penelitian Simon Choppin dari Centre for Sports Engineering Research di Sheffield Hallam University, permukaan Brazuca yang lebih kasar juga disebabkan oleh lebih dalam dan lebih panjangnya jahitan pada bola.
“Kami mengukur, kedalaman jahitan Jabulani adalah sekitar 0,48 mm sementara Brazuca punya kedalaman jatuhan 1,56 mm, tiga kali lipat lebih dalam,” jelas Choppin seperti dikutip BBC, 14 Mei 2014.
Choppin menambahkan, “total panjang jahitan Jabulani adalah sekitar 203 sentimeter sementara pada Brazuca 327 cm. Tidak hanya jahitan pada Brazuca lebih dalam, tetapi juga lebih panjang.” Choppin yakin, jahitan pada bola ini akan berdampak cukup signifikan.
Choppin menuturkan, kasarnya permukaan merupakan salah satu kunci untuk mengatasi efek goyangan atau putaran ketika bola bergerak sangat cepat. Dengan memiliki permukaan lebih kasar, Brazuca sudah menjawab masalah.
Rabi Mehta, Kepala Experimental Aero-Physics Branch di Ames Research Center di NASA, mengatakan bahwa rancangan Brazuca memang mengurangi peluang knuckling effect. Brazuca mampu membatasi knuckling effect hingga hanya 48 km/jam, sementara Jabulani 80 km/jam.

Brazuca world cup match ball

3. Semprotan Penghilang

Sepp Blatter telah menyetujui penggunaan menghilang semprot untuk menandai jarak di tendangan bebas selama Piala Dunia 2014.
Wasit menggunakan menghilang semprot untuk menghentikan tembok pertahanan merayap maju pada tendangan bebas.

Ketika tendangan bebas diberikan dekat area penalti, wasit yang mondar-mandir peraturan 10 meter antara bola dan bek terdekat dan kemudian menyemprotkan garis di lapangan untuk menandai posisi yang benar dari dinding. Jalur ini kemudian menghilang dari lapangan dalam satu menit.
Blatter mengatakan semprot, dikembangkan di Brazil dan Argentina, telah mendapat sambutan positif setelah digunakan di Piala Dunia Klub di Maroko.
“Saya pikir itu solusi yang sangat baik. Ada yang bilang itu membutuhkan waktu terlalu banyak dan saya juga cukup skeptis di awal tapi semua wasit yang telah menggunakan sistem yang senang dengan itu,” kata Blatter.
Semprot ini telah digunakan selama beberapa tahun di Argentina dan Brazil di mana secara umum diterima bahwa mereka telah mengurangi jumlah berdebat di mana dinding harus berdiri dan telah mencegah perambahan.
“Perwakilan dari Bayern Munich mengatakan bahwa di sini mereka dapat mengambil tendangan bebas dengan dinding sembilan meter, sementara di rumah itu hanya lima,” kata Blatter. “Ini hal yang baru, kita akan mulai menggunakannya di Piala Dunia di Brasil.”

Vanishing Spray world cup 2014

4. Teknologi Kamera 4 K

Teknologi kamera 4 K di kembangkan oleh Sony untuk Piala Dunia 2014 Brasil. Perusahaan asal Jepang itu menyediakan kamera PMW-F55 CineAlta 4K dan sejumlah perangkat khusus lainnya untuk menayangkan Piala Dunia dengan dimensi baru dalam penyiaran olahraga. Teknologi ini pun sukses memberikan tayangan yang berbeda, meski penonton harus mengeluarkan kocek sendiri untuk menikmati teknologi ini di rumah.

4k filming technology

5. Teknologi SAP Match Insights

Dikembangkan oleh pengembang asal Jerman, SAP. Teknologi ini sukses mengantarkan Jerman menjadi juara Piala Dunia tahun ini. Cara kerja teknologi ini adalah dengan sebuah software yang memungkinkan untuk dapat menganalisa setiap pemain yang akan bermain, baik itu perkembangan saat berlatih atau bermain. Untuk lebih lengkapnya silahkan membacanya disini.

sapgermany_2971333c (1)

 

Sumber: tsmplug.com, kompas.com, kompasiana.com,jnn.com, old.uniknya.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Exit Jangan Lupa Klik Like/Suka www.uniknya.com